Navigate Up
Sign In

Paduan Pas Papeda dan Kuah Kuning

Paduan Pas Papeda dan Kuah Kuning.jpg
Papeda- Kompas.com/Ni Luh Made Pertiwi F
 
 
“Lagi di Sentani? Jangan lupa makan papeda di Yougwa,” tutur seorang teman yang pernah lama tinggal di Jayapura. Restoran Yougwa memang tempat makan favorit para wisatawan saat bertandang ke Danau Sentani. Papeda berwarna bening keputihan layaknya warna susu dengan tekstur seperti lem.
 
Cara mengambil papeda pun khas. Harus menggunakan dua garpu panjang dari kayu. Setelah itu papeda digulung-gulung dengan garpu baru ditaruh di piring. Jangan lupa piring untuk mewadahi papeda sebelumnya disirami dengan kuah agar piring basah. Barulah papeda diletakkan di piring.
 
Jika tanpa kuah, papeda akan lengket di piring dan susah untuk dimakan. Kemudian, papeda kembali diguyur dengan kuah ikan. Rasanya? Terasa asing jika pengalaman makan papeda merupakan kali pertama.
 
Namun, jika terbiasa, rasa papeda akan membuat Anda rindu. Apalagi jika ikan yang digunakan untuk kuah ikan gabus yang berasal dari danau.
 
Di restoran Yougwa, papeda dan kuah kuning ikan menjadi menu andalan restoran tersebut. Anda harus mencobanya jika berkesempatan mampir ke Danau Sentani di Jayapura, Papua.
 
Rumah makan terbuat dari kayu itu ibarat mengapung di Danau Sentani. Ya, letaknya persis di tepian danau, sehingga tamu yang makan bisa sambil menikmati panorama Danau Sentani yang cantik.
 
Tak sekadar pemandangan, ikan dari danau pun memiliki cita rasa menyegarkan dan tak berbau tanah, pun amis. Ikan yang ditangkap dari danau yang luas memang mendapatkan sirkulasi udara yang lebih baik sehingga tak berbau tanah.
 
Ikan yang dipakai bisa gabus, kakap merah, atau bobara yang lebih dikenal dengan sebutan ikan kue. Namun, saya pilih ikan gabus. Teksturnya yang lembut namun tak mudah hancur berpadu pas dengan papeda yang lengket seperti bubur.
Apalagi ikan dimasak dalam kuah kuning asam, makin memperkaya rasa papeda yang cenderung terasa polos dengan sentuhan sedikit gurih dari garam. Papeda memang dimasak dari tepung sagu yang diberi sedikit garam.
 
Rasanya semakin nikmat jika ditambahkan kuah. Nah, “pengantin” paling cocok bagi papeda adalah kuah kuning itu tadi. Dengan rasa asam dari lemon cui dan tomat serta aroma harum dari kemangi, menambah kesegaran kuah.
 
Dalam satu gigitan, kolaborasi papeda, ikan, dan kuah, lumer di mulut. Tak perlu mengunyah terlalu berat, lama-lama hancur sendiri.
 
Jika memakan papeda menjadi pengalaman pertama, sensasi lengket, kenyal, dan hampir tanpa rasa, mungkin terasa aneh. Namun jika sudah terbiasa, siap-siap ketagihan.
 
Sebagai teman makan, Anda bisa saja menambahkan sambal terasi atau sambal dabu-dabu yang berupa irisan tomat apel dan bawang yang dicampur perasan lemon cui. Hati-hati jangan kebanyakan, bisa-bisa Anda tersedak, sebab cara memakan papeda biasanya memang diseruput.
 
Jangan lupa untuk memesan tumisan bunga pepaya di restoran Yougwa. Selain itu, ikan gabus goreng tepung juga patut Anda coba. Restoran ini berada di Jalan Raya Sentani-Abepura. Dari Bandara Sentani cukup ditempuh selama lima menit.
 
 
travel.kompas.com
21/7/2012
NEL